Jl. Boulevard Timur Raya, Kelapa Gading - Jakarta 14250
T. (+6221) 4521001, 4520201    F. (+6221) 4520578
E. gadingpluit@gadingpluit-hospital.com

Gawat Darurat: (+6221) 4-5858-258

IZINKAN ANAK MAIN GADGET, INI ATURAN YANG HARUS DIPERHATIKAN ORANGTUA

IZINKAN ANAK MAIN GADGET, INI ATURAN YANG HARUS DIPERHATIKAN ORANGTUA

 

IZINKAN ANAK MAIN GADGET, INI ATURAN YANG HARUS DIPERHATIKAN ORANGTUA

Gadget alias gawai seakan tak bisa dilepaskan dari keseharian. Tak terkecuali bagi anak dan orangtua. Bagi orangtua, gawai kerap dijadikan pengalih perhatian anak ketika mereka punya kesibukan. Misalnya, ketika sang anak menangis, atau ketika orangtua melakukan pekerjaan rumah dan berharap si anak diam tidak rewel. Maka, gawai dijadikan "senjata" untuk membuat anak tenang. Tetapi, sejumlah fenomena soal kecanduan gadget yang terjadi belakangan ini, harus menjadi perhatian.

Ada sejumlah hal yang harus diperhatikan orangtua saat mengizinkan atau memberikan gadget kepada anaknya. Psikiater dari RS GADING PLUIT, Kelapa Gading Jakarta Utara, dr Dharmawan AP, Sp.KJ menilai, memberikan gadget kepada anak-anak sebagai bentuk pengalih perhatian boleh-boleh saja. Dengan catatan, asal waktu penggunaannya diatur dan terjadwal. “Hanya di waktu-waktu tertentu, jangan terus-terusan,” ujar Dharmawan.

Dengan perkembangan saat ini, kata dr. Dharmawan, anak memang wajar mengenal gadget karena mereka berada pada era digital. “Mau tak mau mereka nanti akan berhubungan dengan itu. Jadi kalau mereka harus tahu, iya. Tapi mereka harus bisa mengendalikan kapan pakai, kapan enggak,” kata dr. Dharmawan.

BERAPA USIA IDEAL ANAK MENGGUNAKAN GADGET?
Menurut dr. Dharmawan, usia ideal anak diperkenalkan kepada gadget ketika minimal berusia 2 tahun. “Kalau menurut asosiasi dokter anak Kanada, kalau belum dua tahun jangan diperkenalkan gadget,” kata dia. Dengan membangun kedisiplinan bermain gadget sesuai jadwal, dr. Dharmawan yakin, kebiasaan itu akan terbentuk. Anak akan mematuhi dan mengetahui kapan saatnya bermain gadget, kapan saat ia tak boleh menyentuhnya.

 

HATI-HATI KECANDUAN
Pengaturan jadwal ini salah satunya untuk mencegah efek kecanduan anak terhadap perangkat digital. Apalagi, jika mereka terbiasa bermain game. Kecanduan game termasuk dalam gangguan jiwa. “Game online, medsos, kecanduan belanja, kecanduan internet, masuk kategori behaviour addiction (adiksi perilaku). Mekanisme sama dengan perilaku sama dengan kecanduan obat. Tapi kalau obat itu kan obat yang merangsang,” ujar dr. Dharmawan.

dr. Dharmawan menjelaskan, ciri anak yang mulai kecanduan game di antaranya, mereka akan bermain game lebih dari 30 jam dalam seminggu. Gejala lainnya, seseorang menjadi tidak bisa berkonsentrasi ketika bekerja maupun belajar.

Seperti dimuat di Kompas.com